Pencatatan Transaksi PPN


Pendahuluan

Pajak Pertambahan Nilai (PPN) seringkali kita dengar ketika melakukan transaksi / pembelian barang maupun pemakaian jasa, ketika kita melakukan suatu pembelian barang disebuah Supermarket ataupun ketika kita makan disebuah restoran, invoice yang diberikan kepada kita suka dipungut PPN nya, lalu apa sich yang dimaksud dengan PPN itu? dan objek yang termasuk PPN itu apa saja?

Pengertian

PPN adalah pajak yang dikenakan atas setiap pertambahan nilai dari barang atau jasa dalam peredarannya dari produsen ke konsumen atau secara cuma-cuma / hadiah. PPN termasuk jenis pajak tidak langsung, karena pajak tersebut disetor oleh pihak  lain sebagai pemungut yang bukan penanggung pajak.

Objek PPN

Objek PPN diatur dalam pasal 4, pasal 16 C, dan pasal 16 D Undang-Undang PPN Tahun 1984.

Pasal 4 UU PPN :
a. Penyerahan Barang Kena Pajak (BKP) di dalam Daerah Pabean yang dilakukan oleh pengusaha.
b. Impor BKP.
c. Penyerahan Jasa Kena Pajak (JKP) di dalam Daerah Pabean yang dilakukan oleh pengusaha.
d. Pemanfaat BKP tidak berwujud dari luar Daerah Pabean di dalam Daerah Pabean.
e. Pemanfaatan JKP dari luar Daerah Pabean di dalam Daerah Pabean.
f. Ekspor BKP oleh Pengusaha Kena Pajak (PKP).

Pasal 16 C UU PPN : 
PPN dikenakan atas kegiatan membangun sendiri yang dilakukan tidak dalam kegiatan usaha atau pekerjaan oleh orang pribadi atau badan  yang hasilnya digunakan sendiri atau digunakan pihak lain yang batasan dan tata caranya diatur dengan Keputusan Menteri Keuangan.

Pasal 16 D UU PPN :
PPN dikenakan atas penyerahan aktiva oleh PKP yang menurut tujuan semula aktiva tersebut tidak untuk diperjualbelikan, sepanjang PPN yang dibayar pada saat perolehannya dapat dikreditkan.

Mekanisme Pemungutan PPN

Indirect Substraction Method
Mekanisme ini berlaku untuk objek PPN pasal 4 huruf a, c, f, dan pasal 16 D, dimana setiap PKP wajib memungut PPN atas penyerahan BKP / JKP atau ekspor yang dilakukannya (pajak keluaran).
Selanjutnya PPN yang dipungut tersebut wajib disetorkan ke kas neagara setelah dikurangi PPN yang dibayarkannya (PPN Masukan) pada saat peroleh BKP, JKP, Impor, dll.

Self Imposition Method
Mekanisme ini berlaku untuk objek PPN pasal 4 huruf b, d, e, dan pasal 16 C, dimana pihak yang melakukan transaksi / kegiatan terebut wajib memungut, menyetor, dan melaporkan sendiri PPN terutangnya.

Contoh 1

Berikut ini data PPN Keluaran dan PPN Masukan  PT. MMM untuk masa Janurai s/d Mei 2015, buatlah jurnal transksi untuk mengakui kurang (lebih) bayar setiap masa.


Pembahasan

PPN yang Kurang Bayar (KB) disuatu masa pajak harus disetorkan, sedangkan PPN yang Lebih Bayar (LB) dapat dikompensasi ke masa pajak berikutnya ataupun direstitusi.

Jurnal

10 - 02 - 15        PPN Keluaran           Rp. 65.000.000,-

                                 PPN Masukan                              Rp. 35.000.000,-
                                 Kas                                                Rp. 30.000.000,-
                         (Setoran PPN untuk SPT PPN masa Januari 2015)

28 - 03 - 15      PPN Keluaran               Rp. 35.000.000,-

                         LB PPN masa Feb 15   Rp. 15.000.000,-
                                PPN Masukan                                   Rp. 50.000.000,-
                         (Pengakuan LB dalam SPT PPN masa Februari 2015)

15 - 04 - 15     PPN Keluaran           Rp. 75.000.000,-

                                 PPN Masukan                              Rp. 30.000.000,-
                                 LB PPN masa Feb 15                  Rp. 15.000.000,-
                                 Kas                                                Rp. 30.000.000,-
                        (Setoran PPN untuk SPT PPN masa Maret 2015)

12 - 05 - 15      PPN Keluaran               Rp. 40.000.000,-

                         LB PPN masa Apr 15   Rp. 10.000.000,-
                                PPN Masukan                                   Rp. 50.000.000,-
                         (Pengakuan LB dalam SPT PPN masa April 2015)

15 - 06 - 15      PPN Keluaran                    Rp. 45.000.000,-

                         LB PPN masa Mei 15        Rp.   5.000.000,-
                                 PPN Masukan                                      Rp. 40.000.000,-
                                 LB PPN masa Apr 15                          Rp. 10.000.000,-
                        (Setoran PPN untuk SPT PPN masa Mei 2015)

Contoh 2

PT. MMM menjual BKP kepada PT. Calista pada tanggal 10 September 2015 dan telah menerbitkan dan mengirimkan  invoice senilai Rp. 25 juta, akan tetapi PT. MMM belum menerbitkan Faktu Pajak. FP baru diterbitkan pada tanggal 15 Oktober 2015. Bagaimana jurnal yang dibuat oleh PT. MMM??

Jurnal

10 - 09 - 15      Piutang Dagang                                 Rp. 27.500.000,-
                               PPN Keluaran Blm Difakturkan                        Rp.   2.500.000,-
                               Penjualan                                                              Rp. 25.000.000,-
                         (Penjualan kepada PT. Calista blm dibuat FP)

15 - 10 - 15      PPN Keluaran Blm Difakturkan    Rp. 2.500.000,-
                               PPN Keluaran                                                    Rp. 2.500.000,-
                         (FP atas penjualan ke PT. Calista)


Nah itu teman-teman beberapa contoh pencatatan transaksi yang berhubungan dengan Pajak Pertambahan Nilai (PPN).

Semoga dapat membantu...
Mohon koreksi bila ada salah...


Indahnya berbagi....








2 Komentar

terima kasih.
cukup membantu saya mengulas lagi materi2 kuliah saya biar gak gampang lupa, terutama di bagian contoh-contoh soal dan jurnal nya, karena aplikasi lebih penting dari pada teori.

terima kasih. saya mendapat pencerahan.
saya ingin menanyakan, bila kondisi PPN-M berbeda antara program akuntansi (yg dipakai perush.)dgn SPT. Bagaimana menjurnalnya?
Note : PPN (LB)selama setahun.
terima kasih

Berkomentarlah sesuai dengan topik yang dibahas, komentar dengan menyertakan link aktif tidak akan diterbitkan..