Pencatatan Transaksi-Transaksi Yang Berhubungan Dengan Pajak (PPh Pasal 21)

10:08 PM

Jurnal Transaksi Pajak




 Dalam menjurnal transaksi-transaksi yang berhubungan dengan pajak, yang  perlu teman-teman perhatikan adalah oleh siapa transaksi pajak tersebut dicatat. Pada dasarnya transaksi pajak tersebut melibatkan 2 pihak, yaitu pihak yang dipotong / dipungut dan pihak yang memotong / memungut. penjelasannya sebagai berikut:

a. Bagi yang dipotong / dipungut (yang membayar pajak)

Pencatatan transaksi pajak bagi yang dipotong / dipungut pajaknya akan ditentukan oleh sifat dari pajak yang dipotong tersebut, sebagai berikut:

Pertama, pajak yang dipotong bersifat Final, maka pajak yang dipotong / dibayar tersebut merupakan pelunasan pajak dan dicatat sebagai beban dalam periode berjalan.

Kedua, pajak yang dipotong bersifat Tidak Final / Dapat Dikreditkan, maka pajak yang dipotong / dibayar tersebut merupakan uang muka PPh dan dicatat sebagai aset (aset lancar).


b. Bagi yang memotong / memungut

Bagi pemotong, apapun sifat pajaknya, pajak yang dipotong / dipungut tersebut wajib disetorkan ke kas negara paling lambat pada saat jatuh temponya, sehingga selama pajak tersebut belum disetorkan, maka diakui sebagai hutang (kewajiban lancar).


Berikut beberapa contoh pencatatan transaksi yang berhubungan dengan pajak, saya kelompokkan berdasarkan jenis pajaknya, sebagai berikut:

1. PPh Pasal 21

Sesuai dengan UU PPh Pasal 21 dan aturan penjelasannya baik dalam PMK maupun PER DJP, penghasilan yang diterima oleh WP OP sehubungan dengan pekerjaan, jasa dan kegiatan wajib dipotong PPh oleh pemberi penghasilan.

Berikut beberapa contoh pencatatan jurnal transaksi yang berhubungan dengan PPh Pasal 21, sebagai berikut:

Contoh 1 : Umum

PT. Maju Makmur Mandiri melakukan pembayaran gaji pegawai tetap bulan September 2015 pada tanggal 25 sebesar Rp. 650 juta. Dari Jumlah tersebut perusahaan memotong PPh Pasal 21 sebesar Rp. 45 juta. PT. Maju Makmur Mandiri kemudian melakukan setoran PPh Pasal 21 Masa September 2015 pada tanggal 10 Oktober 2015.

Jurnalnya:

25 - 09 - 15    Beban Gaji                                  Rp. 650.000.000,-
                             Utang PPh Pasal 21                                            Rp.   45.000.000,-
                             Kas                                                                      Rp. 605.000.000,-
                       (Jurnal pembayaran gaji dan pemotongan PPh pasal 21 September 2015)

10 - 10 - 15    Utang PPh Pasal 21            Rp. 45.000.000,-
                             Kas                                                           Rp. 45.000.000,-
                      (Jurnal Setoran PPh Pasal 21 Masa September 2015)


 Contoh 2 : PPh Pasal 21 Masa Desember

Pada bulan Desember 2015 PT. Maju Makmur Mandiri membayarkan gaji pegawai tetapnya sebesar Rp. 675 juta, selain itu sesuai ketentuan, PT. Maju Makmur Mandiri melakukan penghitungan ulang PPh terutang pegawai tetapnya untuk tahun 2015 ini. Dari hasil penghitungan ulang diketahui PPh terutang seluruh pegawai tetapnya untuk tahun 2015 ini sebesar Rp. 380 juta.

Sedangkan PPh Pasal 21 yang telah dipotong sejak masa Januari s/d November 2015 adalah adalah sebesar Rp. 355 juta, sehingga kekurangannya dipotongkan dari gaji Desember 2015.

Jurnalnya:

25 - 12 - 15     Beban Gaji                          Rp. 675.000.000,-
                               Utang PPh Pasal 21                                 Rp.   25.000.000,-
                               Kas                                                           Rp. 650.000.000,-
                         (Jurnal pembayaran gaji dan pemotongan PPh pasal 21 Desember 2015)

10 - 01 - 16     Utang PPh Pasal 21            Rp. 45.000.000,-
                              Kas                                                           Rp. 45.000.000,-
                        (Jurnal Setoran PPh Pasal 21 Masa Desember 2015)


Contoh 3 : PPh Pasal 21 Ditanggung Pemberi Kerja

Misal pada contoh 1 di atas, PT. Maju Makmur Mandiri menanggung seluruh pajak pegawai tetapnya, sehingga jurnal yang dicatat oleh PT. Maju Makmur Mandiri sebagai berikut:

Jurnalnya:

25 - 09 - 15    Beban Gaji                                  Rp. 650.000.000,-
                      Beban PPh Pasasl 21                   Rp.   45.000.000,-
                             Utang PPh Pasal 21                                            Rp.   45.000.000,-
                             Kas                                                                      Rp. 650.000.000,-
                       (Jurnal pembayaran gaji dan pemotongan PPh pasal 21 September 2015)

10 - 10 - 15    Utang PPh Pasal 21            Rp. 45.000.000,-
                             Kas                                                           Rp. 45.000.000,-
                      (Jurnal Setoran PPh Pasal 21 Masa September 2015)

Ket:
1. Coba perhatikan jurnal pembayaran gaji dan pemotongan PPh pasal 21 yang ini dengan contoh pertama di atas, analisa perbedaannya.
2. Beban PPh pasal 21 yang ditanggung oleh perusahaan ini, sesuai dengan ketentuan perpajakan pada akhir periode oleh perusahaan (PT. Maju Makmur Mandiri) harus dikoreksi fiskal / tidak bisa dibebankan sebagai biaya perusahaan (Non Deductable Expense), karena PPh pasal 21 karyawan yang ditanggung perusahaan dianggap sebagai pemberian dalam bentuk kenikmatan (benefit in kind) atau natura. 


 Contoh 4 : Penerima Penghasilan Menyelenggarakan Pembukuan

Tn. Bagas Farel adalah WP OP yang berprofesi sebagai akuntan publik dan menyelenggarakan pembukuan dalam operasional usahanya. pada 20 Maret 2015 menerima pembayaran dari PT. Maju Makmur Mandiri atas jasa audit yang telah dilakukannya sebesar Rp. 75 juta. PT. Maju Makmur Mandiri telah memotong PPh pasal 21 atas penghasilan Tn. Bagas Farel tersebut. Bagaimana jurnal yang dibuat oleh PT. Maju Makmur Mandiri dan Tn. Bagas Farel??

Jurnalnya:

PT. Maju Makmur Mandiri

20 - 03 - 15     Beban Jasa Tenaga Ahli          Rp. 75.000.000,-
                                Utang PPh Pasal 21                                   Rp.   1.875.000,- (75 juta x 50% x 5%)
                                Kas                                                             Rp. 73.125.000,-


Tn. Bagas Farel
     20 - 03 - 15     Kas                                   Rp. 73.125.000,-
                         UM PPh Pasal 21             Rp.   1.875.000,-
                                  Pendapatan Jasa                                Rp. 75.000.000,-








Contoh 5 : Penerima Penghasilan Menggunakan Norma

Misal pada contoh 4 di atas, Tn. Bagas Farel tidak menggunakan pembukuan dalam menghitung penghasilan neto nya melainkan menggunakan norma. Bagaimana jurnal yang harus di buat oleh Tn. Bagas Farel??

Jurnalnya:

Bila Tn. Bagas Farel menggunakan Norma dalam menghitung Penghasilan Neto nya maka Tn. Bagas tidak perlu membuat jurnal atas setiap transaksi-transaksi usahanya, baik itu pendapatan maupun pengeluaran. Hal ini sesuai dengan UU PPh Pasal 14 ayat 2 dan ayat 3.


Contoh 6 : Penghasilan dari Pekerjaan 

Misal kita pakai contoh 4 di atas, selain berprofesi sebagai Akuntan Publik, Tn. Bagas Farel juga tercatat sebagai Direktur Keuangan di PT. Sawah Besar Mandiri, pada tanggal 25 bulan September 2015 menerima gaji sebesar Rp. 15 juta dan dipotong PPh pasal 21 sebesar Rp. 650 ribu. Bagaimana jurnal yang dicatat oleh Tn. Bagas Farel??

Jurnalnya:

Menjadi kewajiban WP untuk melaporkan seluruh penghasilan dan menghitung PPh terutang atas penghasilan tersebut dalam SPT Tahunannya. Begitupula dengan Tn. Bagas Farel wajib menggabungkan penghasilan yang diterima sebagai Direktur Keuangan (penghasilan dari gaji) dan penghasilan yang diterima sebagai Akuntan Publik (penghasilan dari jasa).

Karena Tn. Bagas Farel memakai pembukuan dalam menghitung penghasilan neto nya, maka ketika Tn. Bagas Farel menerima gaji dari perusahaannya, harus mencatat penerimaan gaji tersebut sebagai berikut:

25 - 09 - 15     Kas                                    Rp. 14.350.000,-
                        UM PPh Pasal 21              Rp.     650.000,-
                             Penghasilan dr Pekerjaan                        Rp. 15.000.000,-
                        (Jurnal Penerimaan Gaji dari PT. Sawah Besar Mandiri)

  
Nah itu teman-teman contoh jurnal untuk transaksi yang berhubungan dengan PPh Pasal 21, selanjutnya teman-teman juga bisa membaca lanjutan dari artikel ini yang  berjudul Pencatatan Transaksi Yang Berhubungan Dengan PPh Pasal 23 dan PPh Pasal 4 (2).

Semoga dapat membentu....
Mohon koreksi bila ada salah....

Indahnya berbagi....











 
Previous
Next Post »
0 Komentar

Berkomentarlah sesuai dengan topik yang dibahas, komentar dengan menyertakan link aktif tidak akan diterbitkan..