Perbedaan "Setahun" & "Disetahunkan" Dalam Menghitung PPh 21 Terbaru Part 1

Dalam menghitung pajak penghasilan karyawan (PPh Pasal 21) terdapat istilah "setahun" & "disetahunkan", apakah kedua istilah tersebut memiliki makna yang sama atau berbeda?? Lalu penerapan kedua istilah tersebut untuk keadaan / kondisi yang seperti apa??

Untuk menjawab pertanyaan tersebut di atas, akan lebih mudah bila kita aplikasikan dengan contoh kasus...

Contoh kasus perhitungan PPh 21 "SETAHUN"
Tn. Bagas mulai bekerja di PT. PQRS pada bulan Mei 2014, status Tn. Bagas kawin dengan anak 2 orang, setiap bulan Tn. Bagas menerima gaji Rp. 7.500.000,- PT. PQRS mengikut sertakan karyawannya dalam program BPJS dengan iuran yang dibayar perusahaan sebesar 0,3% dari gaji karyawannya tiap bulan, sedangkan untuk iuran pensiun Tn. Bagas dipotong sebesar 2% dari gaji, NPWP Tn. Bagas 02.xxx.xxx.
hitung berapa PPh 21 bulan Mei 2014!!

Pembahasan..

Penghasilan :
Gaji                                                                          Rp. 7.500.000,-
Premi asuransi (0.3% x 7.500.000,-)                        Rp.      22.500,-                        
       Penghasilan Bruto                                              Rp. 7.522.500,-

Pengurang :
Biaya Jabatan (5% x 7.522.500,-)  Rp. 376.125,-
Iuran Pensiun (2% x 7.500.000,-)   Rp. 150.000,-
       Jumlah Pengurang                                             Rp.   526.125,-
       Penghasilan Neto Sebulan                                 Rp.6.996.375,-

       Penghasilan Neto Setahun
       (8 bulan x 6.996.375,-)                                    Rp.55.971.000,
Note : 8 bln = Mei s/d Desember

Penghasilan Tidak Kena Pajak :
WP Sendiri                               Rp. 24.300.000,-
Tambahan Menikah                 Rp.   2.025.000,-
Tambahan Tanggungan Anak  Rp.   4.050.000,-
       Jumlah PTKP                                                  Rp. 30.375.000,-
       Penghasilan Kena Pajak                                  Rp. 25.596.000,-

PPh 21 Terutang (5% x 25.596.000,-)                    Rp 1.279.800,-
PPh 21 Terutang bln Mei                                        Rp.   106.650,-


Kesimpulannya:
Perhitungan PPh 21 yang "SETAHUN" dikenakan atas pegawai yang kewajiban pajak subjektifnya sudah ada sejak awal tahun kalender tetapi baru bekerja pada pertengahan tahun.

Demikian contoh perhitungan pajak yang "SETAHUN" yang bisa saya share. Selanjutnya bisa dibaca penghitungan pajak yang disetahunkan.



Indahnya Berbagi....
Mohon koreksi bila ada salah..
Semoga dapat membantu...



Tag : PAJAK
6 Komentar

gan ane masih bngung dengan setahun ni
kewajiban pajak subjektif sudah ada sejak awal tahun itu maksudnya gimana

untuk lebih jelasnya agan bisa baca UU PPh Pasal 2...

terimakasih atas kunjungannya gan..

Bagaimana perhitungan pph 21 untuk perusahaan yang beroperasi bulan april 2015 dan Iuran BPJS kesehatan nya sejak bulan juli 2015

misal kan orang indonesia, jadi dari awal tahun kewajiban pajak subjektif udah ada, walaupun belum ada penghasilan.

Salah itu menghitung pph terutang bulan mei nya, harusnya di bagi 8 bukan di bagi 12. Jadi pph terutangnya 159.975 harusnya

saya mau tanya, untuk perhitungan PPh 21 terutang bukannya seharusnya Rp 1.279.800 : 8 bulan = Rp. 159.975 ? karena masa kerjanya kan 8 bulan. terima kasih dan mohon penjelasan

Berkomentarlah sesuai dengan topik yang dibahas, komentar dengan menyertakan link aktif tidak akan diterbitkan..